Jumat, 03/12/2010 23:15 WIB

Medan – Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Utara (Sumut) mengambil seekor orang utan sumatera (ponggo abelii) dari rumah Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Langkat Surya Djahisa, Jumat (3/12/2010). Pengambilan itu dilakukan setelah orang utan tersebut sempat dipelihara beberapa lama di rumah tersebut.

Surya Djahisa langsung menyerahkan orang utan tersebut kepada tim BKSDA yang datang ke kediamannya yang berada di Stabat, ibukota Langkat. Kepada wartawan dan petugas dari BKSDA, Surya Djahisa menyebutkan, orang utan sumatera berjenis kelamin betina itu dia peroleh dari salah seorang pegawai di Dinas Pekerjaan Umum Langkat. Pegawai yang ia lupa namanya itu, menurut Surya, mendapat orang utan tersebut dari seseorang dan sempat meminta uang sebesar Rp 5 juta.

Tetapi Surya Djahisa mengaku tidak memenuhi permintaan uang tersebut, dengan alasan orang utan itu bukan untuk diperjualbelikan. Surya menyebutkan sedari awal ia menerima orang utan tersebut, ia sudah memberitahukannya ke pihak Balai Taman nasinal Gunung Leuser (TNGL). Tetapi ia meminta waktu untuk merawat karena orang utan tersebut kondisinya tidak sehat.

“Dari sejak awal saya sudah mau menyerahkannya ke pihak Balai TNGL, tetapi karena kondisinya sakit, saya minta diberi waktu untuk merawatnya,” ujar Surya.

Lebih lanjut Surya menyebutkan, untuk menyembuhkan orang utan yang diperkirakan berumur dua tahun itu, ia memanggil dokter hewan untuk melakukan pemeriksaan. Hasilnya, bayi orang utan tersebut berangsur sehat, meski hanya mau makan nasi dan minum susu.

Surya menyatakan, ia bersedia merawat orang utan tersebut karena ia penyayang binatang. Karena itu, selama dirawat di areal perladangan miliknya yang dibentuk seperti kebun binatang mini di daerah Petumbukan, Langkat, ia berusaha menyediakan kandang yang sesuai dengan habitat orang utan.

Selain sempat memelihara orang utan, Surya Djahisa juga memelihara sejumlah satwa seperti kuda, rusa dan berbagai jenis burung di ladangnya. Sementara di rumah pribadinya, Surya juga memelihara berbagai jenis burung, salah satunya burung beo yang sudah pintar berbicara.

Orang utan Sumatera itu kemudian dititipkan Balai Besar Sumber Daya Alam Sumatera Utara ke Pusat Karantina Orangutan Sumatera yang dikelola Sumatran Orangutan Conservation Programme (SOCP) – Yayasan Ekosistem Lestari (YEL) yang terletak di Desa Batu Mbelin, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang. Bagi SOCP-YEL, orangutan ini merupakan orangutan sumatera ke 200 yang diterima SOCP-YEL sejak tahun 2000 lalu.

(rul/mad)

Sumber : http://us.detiknews.com/read/2010/12/03/231557/1508869/10/orang-utan-di-rumah-sekda-langkat-disita-petugas?9911022