Kantong Semar Paling Terancam

Jumat, 5 Juni 2009 11:17 WIB | Warta Bumi | Konservasi/Pelestarian | Dibaca 209 kali
Kantong Semar Paling Terancam

Jakarta (ANTARA News) – Kelompok kantong semar (Nepenthes) merupakan tanaman di Indonesia yang dikategorikan paling langka, spesies yang membutuhkan prioritas tinggi untuk segera dikonservasi.

“Tanaman yang dimasukkan dalam prioritas ada 100 spesies, mereka butuh dikonservasi tahun ini juga, kelompok spesies dari kantong semar atau Nepenthes dapat prioritas tertinggi,” kata Pakar Taksonomi dari LIPI Didik Widyatmoko yang dihubungi dari Jakarta, Jumat.

Menurut Didik, hasil penilaian para pakar tumbuhan pada pertemuan yang digagas LIPI awal pekan ini, menetapkan 191 spesies dari empat famili tanaman menjadi prioritas konservasi tahun ini.

“Dari 191 diperas lagi jadi 100 spesies,” kata Kepala Balai Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Cibodas itu.

Empat famili itu yakni, anggrek-anggrekan (orchidaceae), palem-paleman (arecaceae), paku-pakuan (cyatheaceae), dan kantong semar (nepenthaceae) adalah taksa-taksa dengan jumlah spesies berkategori terancam punah paling banyak.

Tanaman langka dari famili lainnya menunggu tahap konservasi selanjutnya, ujarnya sambil menambahkan, angka 191 itu diambil berdasarkan referensi dariĀ International Union for Conservation of Nature (IUCN) dan pendapat para pakar di bidangnya.

Sementara itu Kepala Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor Mustaid Siregar merahasiakan nama spesies kantong semar paling langka tersebut.

“Para pakar mengkhawatirkan publikasi suatu spesies tanaman langka justru akan membuat peminat tanaman berusaha memburu tanaman itu, sehingga kemungkinan tanaman itu semakin punah semakin terbuka lebar,” katanya.

Skala prioritas untuk melakukan konservasi terhadap tanaman langka perlu diberlakukan, karena dana, tenaga ahli dan waktu sangat terbatas, sementara tumbuhan yang terancam punah terus meningkat, katanya

Menurut dia, jumlah spesies tumbuhan Indonesia terancam punah yang berkategori kritis (critically endangered), genting (endangered) dan rawan (vulnerable) telah mencapai 513 jenis. Dari jumlah itu 386 spesies tercantum dalam IUCN 2008.

“Jumlah sebenarnya jauh lebih banyak lagi. Indonesia merupakan negara kedua di dunia setelah Malaysia yang memiliki tumbuhan terancam punah, disusul Brazil,” katanya.

Skor tertinggi tumbuhan terancam punah dilakukan melalui 17 kriteria, misalnya keunikan taksonomis, distribusi geografis, nilai manfaat, jumlah populasi, dampak eksploatasi, hingga tingkat kemerosotan populasi.

Semakin terbatas suatu tanaman hanya bisa tumbuh di lokasi tertentu (tingkat endemisitas tinggi) maka skornya lebih tinggi, demikian pula jika populasinya terbatas dan terlalu banyak dieksploitasi karena nilai manfaatnya tinggi serta keunikannya yang menonjol. (*)